Percikan Hujan.. Kerlipan Cahaya..

Archive for December 2010


Katamu..

Bukan pada negara

Bukan pada masyarakat

Bukan pada mahasiswa

Bukan pada keluarga

Bukan pada diri sendiri..

Aaah…saya tidak butuh ucapan

Kenapa tidak dilayani saja semua biar puas?

Kenapa tidak sekalian bersumpah saja biar tegas?

Satu ya hanya satu..tidak mendua!

Terlanjur?! terlupa? terbuai?  alasan!!

Hanya tegas yang menjawab!

Tegas untuk menahan

Tegas untuk berkata tidak

Tegas untuk berucap lugas

Tegas!!!!

Advertisements

Di suatu malam sepulang kuliah.. #lupa hari apa -___-”

“Bosan aku dengan penat..dan enyah saja kau pekat.”

Beres2 dan bebersih diri,makan…terus tiba-tiba kangen sama yang namanya TV. “Nonton bentar aaah~”. Pas nyalain TV, pas banget acara sebuah film kartun di *l**a*TV. Ceritanya unik, bagus. Blablablabla…sampai ke satu adegan yang mau saya ekspos. Saat salah satu anak pemeran utama gagal setelah mencoba memperbaiki lengan robot milik sebuah keluarga. Dia lantas minta maaf ke keluarga tersebut karena gagal. Respon keluarga tsb yang ada di pikiran saya, “Ya udahlah..gapapa.#wajah cemberut” (dalam hati, “bisa gak sih sebenernya??!! kalo ga bisa ga usah nyoba2!”)  Pikiran saya spontan ngomong gitu gara-gara beberapa hari sebelumnya dapet curhatan dari adek2 SMA tentang betapa tertekannya mereka sama tuntutan orang tuanya akan akademis, tiap nilai jelek dimarahin, kalo gak bisa diomelin. Ckckck..

Kembali ke kartun..ternyata, respon keluarga di kartun itu jauh dari pikiran saya. Sang ibu malah bilang “SELAMAAAAT!! #dengan senyum lebar” (pake english di ceritanya), “Selamaaat kamu telah gagal. :D” terus tiba2 berubah jadi nyanyi2 gitu tuh sekeluarga. Inti nyanyiannya gini, “Selamaaaat kamu telah gagal, berarti kamu telah berhasil mencoba, berarti kamu punya kesempatan belajar untuk berhasil. Jangan lihat belakang, teruslah berusaha. Lihatlah dan teruslah maju ke depan. Selamaaaat..selamaaaat. teruslah maju, teruslah majuuu!” (ditranslate ke indonesia kok berasa canggung yaa =__=”) Terus anak itu jadi sangat senang dan semangat. Dia ga pernah takut terus mencoba sampai-sampai dia jadi penemu besar saat dewasanya. Wiiih..bagus nih. Bayangin kalo semua keluarga di indonesia kayak gini, anak2 generasi penerus gakan takut untuk gagal karena mereka berani terus mencoba. Bukannya tertekan dan jadi berhenti maju.

Dan sampai pada saya, saat keadaan hati sedang labil. #berarti jiwa sedang “kosong” ckck..bahaya. Kalo ibarat lagi jalan, saya merasa lagi tersandung dan jatuh. Sakit dan berantakan. Saatnya kuatkan diri kembali dan bangkit untuk bersiap melanjutkan perjalanan. Disambungin sama adegan kartun tadi, hikmahnya simple sebenernya, “Just keep moving forward”.

Yaaak! Jangan putus asa!!! jangan terbuai akan kejatuhan! Harus optimis dan pantang nyerah maju ke depan.

“Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.”

Yaak! saya masih punya kesempatan untuk terus mencoba. Masih..kesempatan itu masih ada. ^^


Saya cukup salut sama lingkungan FK UNPAD.. banyak wanita-wanitanya yang tergerak untuk akhirnya berjilbab. Wiiii.. jempol deeeeh! :-db

Tapi..saya jadi kayak keterusan ngomong “kok” di pikiran saya.

kok jilbabnya nutup ga, buka ga ya? #setengah-setengah

kok keinginan untuk belajar Islam lebih jauhnya tetep longgar?

kok bajunya tetep ngetat?

kok tetep pegang-pegangan sama cowok?

kok auratnya tetep kemana-mana?

kok pacaran tetep aja gencar?

atau yang paling parah pernah ampe gini, kok dibuka sih jilbabnya kalo jalan-jalan keluar kosan??! gandengan sama cowok lagi. Aaaaaa!!!! 

Saya jadi inget saudara laki-laki saya menyebut hal semacam ini, “Berjilbab tapi tak berhijab”

Kadang miris aja sih..emang, saya gak tau niatan pake jilbabnya apa. Entah emang ada kesadaran diri akan kewajiban, atau tuntutan keluarga, atau karena udah biasa aja, atau karena sekarang cukup ngetren, atau temen-temen sepergaulan gitu jadi ikut-ikutan, atau kayak ini, ade kelas saya dulu pernah bilang karena biar rambutnya dia yang lebat bisa lebih lepek. (yang ini apeu banget lah=___=”) Huoooooh.. yang bikin sedih adalah dulu saya mau pake jlbab aja susahnya minta ampyuuuun. Ngerengek-rengek dulu ampe berantem dulu. Bagi saya, sekarang bisa pake jilbab tuh anugerah banget. Eh, ini yang udah gampang pake jilbab kok malah dijadiin mainan. Miris T__T.

Ayooo..para wanita..

Bukan dari bahan apa kerudungmu berasal.. bukan model apa kamu mengenakan jilbab.. bukan cantik atau tidaknya kamu berjilbab.. bukan sedang trend atau tidak orang-orang berjilbab.. BUKAN! Tapi bagaimana jilbabmu sesuai perintahNya.. bagaimana jilbabmu menjaga akhlakmu.. bagaimana jilbabmu melindungimu dari zina.. bagaimana jilbabmu menjadi hijabmu..

Ya Allah.. lindungilah kami dari kebodohanan, dan lindungilah kami dari kepasikan


yang bisa-bisanya ngerjain soal ujian, hampir 80% dengan intuisi nan indah

yang bisa-bisanya kehilangan semangat untuk targetan hasil maksimal

yang bisa-bisanya ga punya jiwa kompetitif membara

yang bisa-bisanya hatinya sempat hampa

yang bisa-bisanya mengerjakan sesuatu seadanya

yang bisa-bisanya mengatakan sengenanya

yang bisa-bisanya hampir tiap hari pulang ga liat matahari

yang bisa-bisanya sering mengecewakan orang

ini bukan saya..bukan.

saya rindu diri yang dulu. T__T


Desember..

bulan terakhir, tapi bukan perjuangan terakhir.

Desember ini harus berarti. HARUS!!!

banyak pengakhiran..dan banyak juga yang jadi permulaan. Yeaaah!

Banyak perencanaan yang harus direalisasikan. NO OMDO! #again

Desember…aku padamu banget daaaaaah! ^o^


Saya stress maka saya jadi labil

Saya labil maka saya susah fokus

Saya susah fokus maka saya mengalihkan diri

Saya mengalihkan diri lalu saya pergi untuk tidur

Saya tidur maka waktu saya terbuang percuma

Saya membuang waktu percuma maka saya benar-benar tidak produktif

Saya tidak produktif maka banyak pekerjaan yang terlalaikan

Saya melalaikan pekerjaan maka saya akan terus dikejar waktu

Saya dikejar waktu maka saya akan kembali stress!

#cape deh hidup kayak gini terus =___=”


Astaghfirullah..

keteteran..

kecewa sama diri sendiri

malu sama Allah


Kalender Hijriyah

Diri Saya

Kalenderku..

December 2010
M T W T F S S
« Nov   Jan »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

My post’s genre

Klik tertinggi

  • None

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 380 other followers

Me

Ini blog hasil curcolan seorang muslim mahasiswi kedokteran..

Orang2 yang nengok

  • 5,466 hits
Advertisements